Upaya Pemprov Sumatera Utara Mencegah Pencemaran Lingkungan

0
17
pencemaran lingkungan
Upaya Pemprov Sumatera Utara Mencegah Pencemaran Lingkungan

elahan.com, Mengatasi masalah pencemaran lingkungan, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara fokus meningkatkan Indeks Kualitas Lingkungan. Berbagai hal dilakukan dari misi pengurangan timbunan sampah hingga  menyelesaikan kasus-kasus laporan dari masyarakat mengenai pencemaran di lingkungan. Di tahun 2019, Pemprov Sumatera Utara membangun satu unit Pusat Daur Ulang (PDU) agar sampah dapat dikelola dengan baik dan benar.

PDU tersebut terletak di kecamatan Beringin, Kabupaten Deliserdang. PDU itu juga akan menjadi tempat yang mengubah sampah menjadi kompos, biogas dan bahan bakar untuk produksi. Selain itu, Pemprov Sumut juga membangun satu Tempat Pengelolaan Sampah 3R (reduce, reuse, recyle) di Kecamatan Siantar Martoba, Pematang Siantar. TPS ini memiliki kemampuan untuk mengubah sampah organik menjadi kompos dan gas dengan teknologi mesin pencacah yang ramah lingkungan.

“Kita sedang berupaya keras untuk mengelola sampah dengan baik dan benar, mengelola sampah untuk menjadi barang yang bernilai. Dan otomatis ini akan mengurangi timbunan sampah di Sumut. Tetapi, itu tidak akan berjalan baik bila kita tidak memikirkan pengangkutannya, jadi kami menyerahkan 35 unit alat pengangkut sampah roda tiga dan 344 tong sampah ke kabupaten/kota,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Binsar Situmorang dalam keterangan resminya, Sabtu (4/1/2020).

Bukan hanya pembangunan fisik, Pemprov Sumatera Utara juga aktif menyelesaikan kasus-kasus pencemaran lingkungan. Pada tahun 2019 DLH Sumatera Utara berhasil menyelesaikan 46 kasus pencemaran lingkungan dari laporan masyarakat, di antaranya dua perusahaan besar di Danau Toba dan satu perusahaan di Berastagi. Sanksipun diberikan dari teguran tertulis sampai pencabutan izin usaha.

Masih di tahun 2019, DLH juga meningkatkan pelayanan laporan pencemaran lingkungan dengan membangun aplikasi lapor online kualitas lingkungan “Kami punya aplikasi lapor terkait pencemaran lingkungan secara online, ini untuk mempermudah masyarakat melapor. Tahun ini kita menyelesaikan 46 kasus dan mudah-mudahan dengan bantuan teknologi akan lebih banyak kasus yang kita selesaikan,” kata Binsar Situmorang.

Pemprov Sumatera Utara terus memantau pencemaran lingkungan yang ada agar masyarakat bisa menikmati lingkungan hidup yang baik. Di Danau Toba DLH memasang alat monitoring kualitas air di Desa Mogang, Kabupaten Samosir. Alat tersebut bisa mengirim data melalui internet sampel air Danau Toba ke berbagai lembaga yang membutuhkan untuk mendapatkan hasil akurat terkait kualitasnya.

Sementara di Kota Medan, tepatnya di Lapangan Merdeka Pemprov juga memasang alat ukur kualitas udara ambien. Alat ini saat terjadi kebarakan atau pencemaran udara mampu mendeteksi ambang batas kesehatan sehingga menjadi informasi penting bagi masyarakat.

“Air, udara, tanah semua harus kita monitoring untuk memastikan lingkungan kita tidak tercemar, bila ada yang tidak baik kita bisa cepat mengambil kebijakan sehingga kerusakan lingkungan tidak membesar,” kata Binsar.

Upaya-upaya menjaga pencemaran lingkungan di Sumatera Utara cukup membuahkan hasil, di tahun 2019 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Sumut meningkat menjadi 68.00 dari 67.17 pada tahun 2018, kualitas air 78 dari 77.50, udara 86 dari 85.59 dan Kualitas Tutupan Lahan 47 dari 45.60.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here